Adakah Cara Mengajak Pacar Menjadi Mualaf? 

Kali ini kita akan membahas topik yang agak sedikit sensitif dan mungkin berbahaya tentang cara mengajak pacar menjadi mualaf. Para pejuang pacaran beda agama mungkin sangat ingin mengetahui jawabannya demi bisa hidup bersama di dalam bahtera rumah tangga. 

Adakah Cara Mengajak Pacar Menjadi Mualaf? 

Saat kita berpacaran dengan seseorang yang kita anggap baik dan potensial, kita sering membayangkan masa depan manis bersama mereka. Semua hal yang ada di imajinasi kita cenderung sangat indah. Kita tidak mempedulikan fakta bahwa kenyataan hidup bisa sangat menyakitkan. 

Termasuk orang-orang yang berpacaran beda agama. Mungkin terlintas bayangan tentang betapa bahagianya bila orang itu bisa menjadi pendamping hidup selamanya. Atas nama cinta maka agama seharusnya tidak menjadi penghalang, begitu pembelaannya. 

Lantas, adakah cara mengajak pacar menjadi mualaf? Berikut ini beberapa pendapat terkait agama dan hubungan percintaan: 

1. Tidak Bisa Memaksa Orang 

Kita tidak bisa memaksa seseorang untuk melakukan apa yang kita mau, terlebih lagi persoalan agama. Kamu mungkin memang sangat cinta pada orang tersebut, namun memaksa dia untuk pindah ke agama kamu agar kalian bisa menikah bukanlah langkah awal yang bijaksana. 

Kamu boleh memperkenalkan dia dengan ajaran agama yang kamu percaya atau membuat dia terbiasa dengan kepercayaan kamu, namun sepertinya tidak ada cara yang bisa dilakukan untuk memengaruhi pilihan agama seseorang. 

Pilihan agama adalah sesuatu dari hati yang tidak dapat dipaksakan, dan sebaiknya kita menghargai pilihan tersebut. Kita harus memahami bahwa ada pilihan agama berbeda dan ada orang yang memeluk agama berbeda dari apa yang kita percayai, sebaiknya tanpa ada tendensi untuk mengintervensi pilihan agama orang lain. 

Baca Juga: Pacaran Beda Agama: Pengalaman, Tips, Opini, dll

2. Agama Bersifat Personal 

Menurut kepercayaan hati penulis, agama adalah hal sakral yang sangat personal. Hubungan seseorang dengan Sang Pencipta yang terkoneksi di dalam hatinya.

Bahkan bila kalian satu agama, sepertinya lebih bijaksana untuk menghargai cara seseorang beragama dan tidak banyak ikut campur tentang urusan seseorang pada Tuhan. Boleh mengajarkan apa yang dipercayai benar dalam kitab atau aturan agama tersebut, namun sepertinya lebih baik tidak terlalu menuntut atau menekan apalagi menggurui. 

Dan bila memiliki pacar beda agama, sebaiknya tetap menghargai perbedaan tersebut dengan bijaksana tanpa ada tujuan untuk mengintervensinya atau memberi isyarat bahwa agama yang kamu percayai lebih benar daripada agama yang dia yakini.  

3. Berbicara tentang Perbedaan

Pada dasarnya, hubungan pasangan atau pernikahan adalah tentang dua orang yang memiliki segudang perbedaan. = Berbeda kepribadian, beda pemikiran, beda masa lalu, beda keluarga, beda ajaran, dan segala macam bentuk perbedaan lainnya.

Tujuan menikah adalah untuk mencari solusi di tengah agar segala perbedaan itu tidak memicu perpecahan, bisa bertemu di tengah, dan bisa seimbang. Bukan tentang menyatukan perbedaan, karena itu hampir mustahil. 

Dalam kasus pacaran beda agama, ya kalian harus cari jalan terbaiknya (namun tidak memaksa atau mendoktrin pasangan agar pindah agama). Bila tidak ada jalan, itu berarti jalan buntu dan kalian sebaiknya tahu kapan harus berhenti atau memutuskan hubungan yang tidak ada masa depannya. 

Baca Juga: 10 Tips Pacaran saat Puasa agar Tidak Batal dan Tetap Aman

4. Biarkan Seseorang Memilih Jalan Hidup 

Kita percaya bahwa setiap agama mengajarkan kebaikan. Namun dalam aplikasinya, ada kewajiban, larangan, tanggung jawab, konsekuensi, dan hal-hal esensial lain yang umatnya harus taati. 

Berbicara tentang pacaran beda agama, kita harus memahami bahwa akan sangat sulit untuk menyamakannya. Maka, sangat bijaksana bila kita menghargai pilihan hidup serta pilihan agama seseorang. Biarkan dia tetap pada pendiriannya dan kamu juga tetap pada keputusan kamu. 

Bila berjodoh, kalian akan bertemu lagi atau semua jalan kalian akan dipermudah. Bila tidak, Tuhan dan semesta akan memberi tanda yang harus kamu perhatikan.

  • Jadi, adakah cara mengajak pacar menjadi mualaf? Jawabannya tidak ada. Seseorang bisa pindah agama karena hatinya, bukan karena diajak.
  • Namun bila kamu bertanya apakah pasangan beda agama bisa menikah, jawabannya mungkin ada jalan. 

Pembahasan ini adalah opini personal dari penulis. Mungkin ada yang setuju dan mungkin juga ada yang tidak setuju. Kami hanya memohon maaf sebelumnya bila opini ini memiliki potensi merugikan atau menyakiti orang lain. 

Silakan beri komentar di bawah ini bila kalian punya pendapat tentang cara mengajak pacar menjadi mualaf atau kamu punya pengalaman tentang pacaran beda agama.

Author: A Writer in The Dark

“Misery, sadness, loss of faith, no reason to live… this is perfect for you.” — Vance from 500 days of Summer

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s